Outsourcing vs Captive Operations РModel mana yang Paling Cocok untuk Bisnis Anda?

Sementara kelayakan menggunakan sumber daya lepas pantai / dekat pantai untuk pengiriman kegiatan atau proses bisnis tertentu telah ditetapkan, kelayakan strategis jangka panjang dan kesesuaian berbagai model keterlibatan masih dalam pengawasan.

Pendekatan yang paling umum saat ini adalah bekerja dengan penyedia outsourcing pihak ketiga atau membangun operasi tawanan di lokasi berbiaya lebih rendah. Model keterlibatan dapat dibedakan berdasarkan kebutuhan organisasi pelanggan untuk kontrol manajemen, biaya operasi, risiko dan faktor lainnya.

Outsourcing pihak ketiga

Outsourcing pihak ketiga adalah hubungan klien-vendor klasik yang diatur oleh kewajiban kontraktual dan perjanjian tingkat layanan. Hal ini sebagian besar didorong oleh alasan taktis seperti penghematan biaya jangka pendek dan fleksibilitas staf. Kegiatan non-inti atau non-kritis adalah kandidat khusus untuk outsourcing.

Pengalihdayaan pihak ketiga tradisional datang dalam dua bentuk utama:

  • Outsourcing berbasis proyek dianggap sebagai yang paling sesuai untuk pengembangan perangkat lunak dengan persyaratan dan kiriman yang terdefinisi dengan baik. Sangat cocok untuk proyek yang tidak teratur tetapi sedang berjalan atau satu kali. Kehadiran di tempat mungkin diperlukan untuk memfasilitasi memperkirakan, spesifikasi dan manajemen hubungan. Model harga tipikal adalah Waktu dan Bahan (T & M) dan Harga Tetap.
  • Pusat pengembangan khusus model melayani perangkat lunak dengan mengubah persyaratan, pemeliharaan dan dukungan sistem besar, penelitian dan pengembangan, pengujian serta jenis tugas menengah atau jangka panjang kompleks lainnya yang sedang berlangsung. Dalam jenis vendor keterlibatan ini menyediakan fasilitas yang diperlukan dan mengalokasikan tim yang hanya berfungsi pada proyek akun dan dikelola oleh perwakilan pelanggan. Pilihan ini biasanya disukai ketika persyaratan sumber daya rendah. Pelanggan dikenakan biaya bulanan tetap per karyawan penuh waktu (FTE).

Operasi Tawanan

Ketika mempertimbangkan cara mengatur pengiriman jarak jauh dari layanan pengembangan perangkat lunak, opsi anak perusahaan captive sering tidak menerima pertimbangan penuh dibandingkan dengan outsourcing. Meskipun secara umum diterima untuk mengalihdayakan kegiatan-kegiatan non-kritis tertentu, dalam kasus-kasus tertentu pendekatan ini tidak sesuai untuk fungsi-fungsi inti dan kegiatan-kegiatan penting. Keputusan untuk mengambil pekerjaan di lepas pantai / dekat pantai tidak selalu berarti bahwa Anda harus mengalihdayanya. Penggunaan sumber daya jarak jauh untuk pengiriman fungsi yang dekat dengan bisnis inti sambil mempertahankan kendali operasional dan mendapatkan manfaat dari keuntungan biaya nyata dapat dicapai dengan cara menyiapkan fasilitas tawanan, sehingga menjaga pekerjaan di dalam perusahaan.

Model tawanan berarti bahwa organisasi pelanggan membuat keputusan strategis untuk menciptakan kehadirannya di lokasi dengan biaya lebih rendah dan melakukan pekerjaan di sana sebagai bagian dari operasinya sendiri. Kegiatan dilakukan dari jarak jauh, tetapi mereka tidak di-outsourcing ke vendor. Dengan demikian pelanggan dapat mempertahankan kontrol penuh dan mengurangi risiko terkait dengan kekayaan intelektual dan informasi bisnis sensitif lainnya.

Organisasi yang ingin mendirikan pusat tawanan memiliki tujuan yang sama seperti yang menyebarkan operasi perusahaan tradisional atau layanan bersama. Di tempat pertama tawanan diberikan untuk menurunkan biaya melalui arbitrase tenaga kerja. Tetapi penelitian terbaru menunjukkan bahwa pembeli mencari bukan hanya tenaga kerja yang lebih murah tetapi terampil di lokasi lepas pantai / dekat pantai. Mereka ingin mendapatkan keunggulan kompetitif dan keuntungan dari perbaikan proses. Untuk menghindari risiko kapasitas captive yang kurang dimanfaatkan, organisasi harus benar-benar menilai persyaratan operasional jangka panjang mereka dan memprediksi kebutuhan layanan yang mungkin timbul di masa depan.

Pendekatan yang paling umum untuk mengatur operasi tawanan adalah sebagai berikut:

  • Membuat pusat tawanan dari awal (caption do-it-yourself) dapat berhasil ketika organisasi pelanggan memiliki sumber daya yang diperlukan, keahlian lokal dan pengetahuan pasar. Keputusan untuk mendirikan pusat penangkaran sendiri dapat berevolusi secara organik melalui pertumbuhan. Organisasi dapat melakukan uji tuntas yang intensif sendiri atau membeli perusahaan yang ada dengan operasi di lokasi yang dipilih.
  • Build-Operate-Transfer (BOT) pendekatan berarti bermitra dengan vendor pihak ketiga untuk membangun dan menstabilkan pusat. Vendor bertanggung jawab untuk pengaturan awal, pengaturan staf dan operasi pusat tawanan selama periode waktu yang telah ditentukan. Pada akhir periode kontrak, kepemilikan ditransfer ke pelanggan. Dengan demikian organisasi mengambil alih pusat penangkaran turnkey yang disesuaikan dengan kebutuhan spesifiknya. Pilihan BOT paling cocok untuk organisasi yang tidak memiliki keahlian lokal atau sumber daya yang luas tersedia. Dalam jenis keterlibatan ini hanya logistik yang terkait dengan pengaturan pusat tawanan yang dialihdayakan. Build-Operate-Transfer secara optimal menggabungkan elemen kontrol dari model captive murni dengan fleksibilitas outsourcing. Pada dasarnya ini memberikan kontrol maksimal dengan risiko minimal.

Manfaat utama memiliki pusat tawanan sendiri:

  • Realisasi berkelanjutan dari penghematan biaya riil
  • Kontrol operasional penuh dan pemantauan
  • Kepemilikan penuh setelah transfer
  • Meminimalkan properti intelektual dan risiko keamanan data
  • Mempertahankan pengetahuan industri, proses dan teknik bisnis khusus
  • Komunikasi yang ditingkatkan dengan penguatan dan pengalaman berkelanjutan
  • Mudah replikasi proses organisasi induk
  • Captive center dapat dikomersilkan di beberapa titik di masa depan

Baik outsourcing maupun operasi penangkaran memiliki kekuatan pendorong yang sama (pengurangan biaya dan tekanan persaingan di tempat pertama) dan keuntungan tertentu, tetapi faktor utama untuk memilih satu atau lainnya bervariasi.

Kedua pendekatan akan memberikan manfaat dalam hal peningkatan fokus, optimalisasi proses, pengurangan biaya operasional, waktu ke pasar yang lebih cepat, dll. Tetapi perusahaan harus mengevaluasi setiap opsi secara menyeluruh untuk mengidentifikasi salah satu yang mewakili yang paling sesuai untuk kebutuhan khusus mereka, budaya bisnis dan sasaran strategis.

Pendekatan yang dipilih akan bergantung pada apakah pengemudi utama adalah penghematan biaya jangka pendek atau apakah perusahaan memiliki visi jangka panjang untuk offshoring / nearshoring dan ingin mempertahankan kendali atas proses dan kekayaan intelektual.

Mendirikan pusat tawanan dekat pantai di Indonesia Ukraina melalui model BOT

Jika pengembangan perangkat lunak adalah kompetensi inti perusahaan Anda dan Anda memiliki persyaratan sumber daya khusus jangka panjang, masuk akal untuk membangun kapasitas Anda sendiri untuk mendukung siklus hidup perangkat lunak lengkap, kekayaan intelektual yang aman, dan membangun pengetahuan khusus. Saat ini proses ini tidak sesulit dulu. Kunci keberhasilan adalah menemukan mitra tepercaya yang telah beroperasi di lingkungan negara. Dengan melakukan ini, Anda akan mendapat manfaat dari:

  • Metodologi pengaturan dan garis waktu yang ditetapkan dengan jelas
  • Merencanakan langkah demi langkah implementasi
  • Tanggung jawab untuk semua logistik yang terkait dengan pendirian pusat tawanan
  • Pengetahuan praktis untuk membangun bisnis IT dan berurusan dengan masalah hukum dan kontrak terkait
  • Pemahaman mendalam dari komponen biaya dan usaha yang terkait dengan pengaturan dan menjalankan pusat pengembangan perangkat lunak di lepas pantai / negara dekat pantai
  • Pengalaman langsung dalam rekayasa perangkat lunak, metodologi yang diakui secara umum, proses dan jaminan kualitas yang dapat diadaptasi ke pusat tawanan
  • Mendirikan praktik SDM, pengalaman dalam merekrut staf TI yang berkualitas
  • Perhatian untuk menangani masalah keamanan dan kelangsungan bisnis
  • Konsultasi dan dukungan selama proses penyiapan
  • Komitmen dan respons bisnis tingkat tinggi
  • Pendekatan spesifik klien yang fleksibel